Datangnya berita dari tanah suci Makkah tentang wafatnya kiyai kharismatik yang merupakan tokoh nasional KH Maimoen Zubair, saat menunaikan ibadah haji menimbulkan duka yang mendalam di kalangan umat Islam di Indonesia. Dalam kesempatan ini Rabithah Alawiyah turut berduka-cita atas wafatnya beliau.

Sebagai seorang yang pernah bertemu dan berinteraksi dengan beliau, ada sikap yang menonjol yang selalu teringat serta patut diteladani oleh kita semua, yaitu sikap dan santunnya beliau saat bertemu dan berbicara dengan siapa saja walaupun dihadapannya adalah seorang yang lebih muda umurnya. Dakwah dan nasihat beliau selalu memberi kesan keteduhan dan mengedepankan akhlak yang tinggi. Hubungan beliau dengan para Habaib sangatlah erat dan sangat dihormati di semua kalangan.

Kami mengajak majlis-majlis taklim dan seluruh keluarga besar Rabithah Alawiyah di seluruh Indonesia mengadakan salat ghaib dan mendoakan agar beliau wafat dalam husnul khotimah, apalagi beliau meninggal saat akan menunaikan ibadah haji. Bagi keluarga yang ditinggalkan, semoga diberi kekuatan dalam menghadapi sunnatullah yang semua manusia akhirnya akan mengalaminya. Kenangan terhadap keteladanan beliau akan selalu diingat oleh umat Islam dan khususnya para santri yang pernah mengeyam pelajaran dari beliau. Rakhimahullah Rahmatal abrar.

DPP Rabithah Alawiyah

Zen Umar bin Sumaith